Boleh berinovasi, asalkan….(untuk konsumen)

innovationsSebenernya tulisan kali ini terinspirasi dari temen saya yg lagi semangat jalanin bisnis, alias jadi entrepreneur a.k.a pengusaha. Seneng juga denger dia tiap hari cerita gimana perkembangan kafe nya yg khusus menjual minuman yang bernama sop buah plus makanan Bandung yg namanya bang tigor batagor.

Well, dari iseng cuma buka kafe kecil2an di depan rumah, temen saya mulai ekspansi jualan dagangannya ke kantor, nawarin menu kafenya ke temen2 kantor tiap sore. Alhasil kritik dan saran pun mulai bertebaran, muncul ide2 dari sana sini, sampai pada akhirnya temen saya itu pernah bilang ke saya, “Boss…gw mo inovasi baru nih, menu batagor mau gw coba jadi batagor pake mayonaise”. Itu baru satu inovasi, toh sampe sekarang pun menu2 minuman baru masih ditambah oleh temen saya satu itu.

Emang bener sih, gak pernah ada kata salah kalau mau coba berinovasi, toh emang cara seperti itu pula yang bikin suatu perusahaan bertahan lama, makin disayang konsumen, makin dikenal, dan bertambah besar.

Apalagi kalau hawa persaingan mulai terasa, inovasi jelas merupakan salah satu cara untuk memenangkan pesaingan. Kembali ke temen saya tadi, dilihat dari penjualan di kantor tampaknya asik2 aja, belum ada kompetitor yang menjual produk serupa, tapi yang namanya pola konsumsi pasti ada kalanya menyentuh titik jenuh alias jenuh dan gak mau yang itu2 aja, mau ada perbedaan lain.
Penasaran?? di klik ajah

Advertisements

Yang jujur….yang disayang pelanggan!!!

to be honestWah sepertinya beberapa hari ini saya benar2 dapet pengalaman banyak tentang dunia perbelanjaan terutama dari ibunda tercinta….

Seperti yang terjadi hari minggu kemarin, seperti biasa…saya mendapat perintah langsung dari kanjeng ratu (nyokap maksudnya….) untuk berbelanja membeli seperangkat alat sholat..eh maksudnya beli beberapa kebutuhan rumah tangga. Alasannya sepele..nyokap lagi males belanja, lagipula buat apa saya jadi anak kalau bantu ortu aja gak bisa…*mendadak soleh mode:on*

“Kamu kan mau jalan keluar…ya ga ada salahnya dong Mama nitip belanjaan, lagian gak banyak kok…” ujar my lovely mom sambil ngasih kertas yang isinya daftar barang2 yg harus dibeli.

Belanja sih gak masalah, toh udah banyak tempat2 belanja yg menawarkan konsep one stop shopping di tiap kota, jadi dengan belanja di satu tempat semua barang yang kita cari ada di sana..dan pilihan saya jatuh ke Giant…tepatkah???

Hmmm…memang harus saya akui dari segi kelengkapan produk yang dijual memang cukup banyak, tapi dari segi harga…ternyata nanti dulu….coba tanya dengan ibu2 yang sering berbelanja pasti lebih tahu mana yang menawarkan harga lebih murah meriah.

Rupanya tidak demikian dengan Giant…meskipun produknya cukup lengkap, tapi harga nya ternyata lebih mahal, bahkan bila dibandingkan dengan minimarket lainnya yang ada di dekat rumah saya…*so what gitu loh?? toh suka2 si pemilik dong mau masang harga berapa kek, iya kan??*
yuk..bahas si Giant ntu tuh..